Tag

, , , , ,

image

Peta air Bumi terbaru: Bumi memiliki lebih dari 5,42 mil kubik air terkubur di bawah tanah tetapi hanya sebagian kecil dari ini digunakan dalam siklus air, sedangkan sisanya tetap stagnan di bawah tanah. air tanah modern yang digunakan ini, seperti yang diketahui, tidak merata daerah yang kering memiliki sedikit sementara hutan dan gunung memiliki paling banyak (ilustrasi)

Allah SWT. berfirman dalam Al Quran surat Al-Mulk (yang artinya “Kerajaan”) – Kerajaan Allah – di ayat 30

قُلْ أَرَءَيْتُمْ إِنْ أَصْبَحَ مَآؤُكُمْ غَوْرًا فَمَنْ يَأْتِيكُمْ بِمَآءٍ مَّعِينٍ
Katakanlah (Muhammad), “Terangkanlah kepadaku jika sumber air kamu menjadi kering; maka siapa yang akan memberimu air yang mengalir?”

Oleh Al Jalalain ayat tersebut diatas ditafsirkan sebagai berikut:

(Katakanlah, “Terangkanlah kepadaku jika sumber air kalian menjadi kering;) yakni airnya masuk jauh ke dalam bumi (maka siapakah yang akan mendatangkan air yang mengalir bagi kalian?”) Sehingga air itu menyumber dan dapat dicapai oleh tangan atau oleh timba-timba, sebagaimana air yang kalian miliki sekarang? Tiada seorang pun yang dapat mendatangkannya selain Allah swt. Maka, mengapa kalian mengingkari adanya hari berbangkit, yaitu hari di mana Dia membangkitkan kalian menjadi hidup kembali. Disunahkan bagi pembaca surah ini, bila bacaannya sampai kepada lafal ma`iin, hendaknya ia mengucapkan kalimat jawabannya, yaitu “allaahu rabbul ‘aalamiina/Allah Rabb semesta alam yang dapat mengeluarkannya. Demikianlah menurut keterangan yang dikemukakan di dalam hadis. Dan ayat ini dibacakan terhadap sebagian orang-orang yang bersifat angkara murka, maka menurut perawinya, bahwa cangkul dan sekop penggali tanah terus menghunjam ke tanah, akan tetapi sumber air tidak muncul-muncul juga; ia telah pergi jauh meresap ke dalam bumi yang tidak dapat dicapainya. Kami berlindung kepada Allah dari perbuatan berani melawan Allah dan ayat-ayat-Nya.
[QS. Al-Mulk: Ayat 30]

Bumi dikenal sebagai planet biru karena volume besar air di permukaannya. Namun penelitian baru mengungkapkan bahwa sebagian besar air planet sebenarnya tersembunyi di bawah tanah.

Dalam hadis Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad rahimahullah di dalam kitab musnadnya. Ia mengatakan:

حَدَّثَنَا يَزِيدُ، حَدَّثَنَا الْعَوَّامُ، حَدَّثَنِي شَيْخٌ كَانَ مُرَابِطًا بِالسَّاحِلِ قَالَ: لَقِيتُ أَبَا صَالِحٍ مَوْلَى عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ فَقَالَ: حَدَّثَنَا عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “لَيْسَ مِنْ لَيْلَةٍ إِلَّا وَالْبَحْرُ يُشْرِفُ فِيهَا ثَلَاثَ مَرَّاتٍ، يَسْتَأْذِنُ اللَّهَ أَنْ يَنْفَضِخَ عَلَيْهِمْ، فَيَكُفُّهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ”

telah menceritakan kepada kami Yazid, telah menceritakan kepada kami Al-Awwam, telah menceritakan kepadaku seorang syekh yang berjaga-jaga di pantai, ia mengatakan bahwa ia pernah bersua dengan Abu Saleh maula Umar ibnul Khattab. Lalu ia mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Umar ibnul Khattab, dari Rasulullah Saw. yang telah bersabda: Tiada suatu malam pun melainkan laut muncul padanya sebanyak tiga kali meminta izin kepada Allah Swt. untuk membanjiri mereka (manusia yang ada di daratan), tetapi Allah Swt. mencegahnya.

قَالَ الْحَافِظُ أَبُو بَكْرٍ الْإِسْمَاعِيلِيُّ: حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ سُفْيَانَ، عَنْ إِسْحَاقَ بْنِ رَاهَوَيْهِ، عَنْ يَزِيدَ -وَهُوَ ابْنُ هَارُونَ-عَنِ الْعَوَّامِ بْنِ حَوْشَبٍ، حَدَّثَنِي شَيْخٌ مُرَابِطٌ قَالَ: خَرَجْتُ لَيْلَةً لِحَرَسِي لَمْ يَخْرُجْ أَحَدٌ مِنَ الْحَرَسِ غَيْرِي، فَأَتَيْتُ الْمِينَاءَ فَصَعِدْتُ، فَجَعَلَ يُخَيَّلُ إليَّ أَنَّ الْبَحْرَ يُشْرِفُ يُحَاذِي رُءُوسَ الْجِبَالِ، فُعِلَ ذَلِكَ مِرَارًا وَأَنَا مُسْتَيْقِظٌ، فَلَقِيتُ أَبَا صَالِحٍ فَقَالَ: حَدَّثَنَا عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “مَا مِنْ لَيْلَةٍ إِلَّا وَالْبَحْرُ يُشْرِفُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ، يَسْتَأْذِنُ اللَّهَ أَنْ يَنْفَضِخَ عَلَيْهِمْ، فَيَكُفُّهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ”.

Al-Hafiz Abu Bakar Al-Ismaili mengatakan, telah menceritakan kepada kami Al-Hasan ibnu Sufyan, dari Ishaq ibnu Rahawaih, dari Yazid ibnu Harun, dari Al-Awam ibnu Hausyab, telah menceritakan kepadaku seorang syekh yang sedang berjaga-jaga, bahwa di suatu malam ia berjaga di posnya; tiada seorang penjaga pun yang keluar di malam itu selain dirinya. Lalu ia mendatangi pelabuhan dan menaiki tempat yang tinggi. Maka diilusikan kepadanya bahwa seakan-akan laut muncul hingga ketinggiannya menyamai puncak-puncak bukit. Hal itu terjadi selama berkali-kali, padahal aku dalam keadaan berjaga (tidak tidur). Maka ia menemui Abu Saleh (dan menanyakan kejadian itu kepadanya), lalu Abu Saleh berkata bahwa telah menceritakan kepada kami Umar ibnul Khattab, bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Tiada suatu malam pun melainkan laut mengalami pasang sebanyak tiga kali meminta izin kepada Allah Swt. untuk membanjiri (menenggelamkan) mereka, tetapi Allah Swt. mencegahnya.
Di dalam sanad hadis ini terdapat seorang lelaki yang tidak dikenal lagi tidak disebutkan namanya.

Sebuah peta baru mengungkapkan apa yang benar-benar terletak dibumi memiliki cukup air. Ahli geologi telah menemukan ada begitu banyak air yang disimpan di kerak bumi bisa menenggelamkan benua di bawah 590ft (179 meter) dengan cairan – tapi hanya sebagian kecil dari ini membuat jalan melalui ke permukaan.

Apakah air purba ini termasuk dalam banjir dimasa nabi Nuh seperti yang dikisahkan dalam Al Quran QS. Al-Qamar. Ayat 11-12

فَفَتَحْنَآ أَبْوٰبَ السَّمَآءِ بِمَآءٍ مُّنْهَمِرٍ
Lalu Kami bukakan pintu-pintu langit dengan (menurunkan) air yang tercurah,

وَفَجَّرْنَا الْأَرْضَ عُيُونًا فَالْتَقَى الْمَآءُ عَلٰىٓ أَمْرٍ قَدْ قُدِرَ
dan Kami jadikan bumi menyemburkan mata air-mata air maka bertemulah (air-air) itu sehingga (meluap menimbulkan) keadaan (bencana) yang telah ditetapkan.

Sebuah bencana besar diatas bumi hingga tenggelamnya gunung gunung dibawah massa air yang sangat besar.

Allah SWT berfirman:

وَهِىَ تَجْرِى بِهِمْ فِى مَوْجٍ كَالْجِبَالِ وَنَادٰى نُوحٌ ابْنَهُ ۥ وَكَانَ فِى مَعْزِلٍ يٰبُنَىَّ ارْكَب مَّعَنَا وَلَا تَكُنْ مَّعَ الْكٰفِرِينَ
“Dan kapal itu berlayar membawa mereka ke dalam gelombang laksana gunung-gunung. Dan Nuh memanggil anaknya, ketika dia (anak itu) berada di tempat yang jauh terpencil, Wahai anakku! Naiklah (ke kapal) bersama kami dan janganlah engkau bersama orang-orang kafir.”
(QS. Hud 11: Ayat 42)

dan diceritakan dalam surat Hud berikutnya ayat 44 bahwa air telah disurutkan kedalam bumi

وَقِيلَ يٰٓأَرْضُ ابْلَعِى مَآءَكِ وَيٰسَمَآءُ أَقْلِعِى وَغِيضَ الْمَآءُ وَقُضِىَ الْأَمْرُ وَاسْتَوَتْ عَلَى الْجُودِىِّ ۖ وَقِيلَ بُعْدًا لِّلْقَوْمِ الظّٰلِمِينَ
Dan difirmankan, “Wahai Bumi! Telanlah airmu dan wahai langit (hujan!) berhentilah.” Dan air pun disurutkan, dan perintah pun diselesaikan dan kapal itu pun berlabuh di atas Gunung Judi, dan dikatakan, “Binasalah orang-orang zalim.”

Air yang menjadikan banjir besar dizaman nabi Nuh berada didalam bumi? Wallahu a’lam bishawab.

Allah SWT berfirman:

إِنَّ فِى ذٰلِكَ لَءَايٰتٍ وَإِنْ كُنَّا لَمُبْتَلِينَ
“Sungguh, pada (kejadian) itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah); dan sesungguhnya Kami benar-benar menimpakan siksaan (kepada kaum Nuh itu).”
(QS. Al-Mu’minun 23: Ayat 30)

Total volume air bawah tanah yang tersembunyi di tanah – 5,42 milion mil kubik (22,6 milion km kubik) – membuat semua sumber air lain di planet ini menjadi terlihat kerdil terlepas dari lautan itu sendiri.

Namun, tampaknya hanya sebagian kecil dari ini – 6 persen – mampu secara teratur melalui siklus sistem hidrologi sedangkan sisanya masih stagnan di bawah tanah.

Tanah modern ini, seperti yang diketahui, didaur ulang melalui siklus air di sekitar 50 tahun sedangkan mayoritas air tanah adalah ribuan dan banyak berusia jutaan tahun atau lebih.

Temuan ini menunjukkan bahwa ada volume besar dari air tersembunyi di bawah permukaan bumi, lebih tua dan lebih dalam deposit air dan membutuhkan jutaan tahun bila akan diisi ulang.

Cadangan air purba ini sering sangat asin – jauh lebih asin dari lautan – dan mengandung unsur-unsur beracun seperti arsen dan uranium.

Dr Tom Gleeson, sebuah hidrogeologi di University of Victoria di British Columbia, Kanada, yang memimpin penelitian, mengatakan dibutuhkan waktu begitu lama untuk dapat mengisi ulang air tanah tua ini, dan harus dianggap sebagai non-terbarukan.

image

Para peneliti menemukan bahwa sebagian besar tanah di Bumi berumur ribuan jika tidak jutaan tahun dan membutuhkan ribuan tahun untuk mengisi sendiri. Sebuah fraksi yang lebih kecil dari air tanah berumur di bawah 50 tahun masih kerdil sumber air dalam siklus hidrologi yang membuat tanah terhidrasi

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Geoscience, diperkirakan bahwa antara 24.000 dan 1,2 juta mil kubik (0.100.000-5.000.000 km kubik) air tanah berumur di bawah 50 tahun.

Air tanah modern ini, bagaimanapun, cukup untuk menutupi benua di dunia di hampir 10 kaki (3 meter) dengan air jika itu membanjiri permukaan tanah.

Air tanah yang modern merupakan komponen terbesar dari siklus air aktif tetapi sebagian besar disimpan di daerah tropis dan pegunungan.

image

Studi ini menunjukkan bahwa sementara air di dekat permukaan didaur ulang dalam hitungan tahun, ada beberapa waduk bawah tanah yang begitu lama untuk mengisi mereka harus dianggap non-terbarukan

Berikut adalah pembagian pasokan air bumi dalam hal volume mereka:

Oceans – 310 juta mil kubik
air tanah purba – 5,3 juta mil kubik
air tanah yang modern – 84.000 mil kubik
Sungai, danau dan lahan basah – 24.000 mil kubik
air tanah – 3.840 mil kubik
Atmosphere – 2.880 mil kubik
Vegetasi – 240 mil kubik

Sumber:
Dailymail.uk

Iklan