Tag

image

KITA mengetahui bahwa api merupakan sesuatu yang bersifat panas. Dalam segi pengertian secara ilmiah, api adalah oksidasi cepat terhadap suatu material dalam proses pembakaran kimiawi, yang menghasilkan panas, cahaya, dan berbagai hasil reaksi kimia lainnya. Bila kita telaah lebih dalam,  dengan temperatur yang berbeda beda api memiliki warna yang berbeda-beda.

Ketika para ilmuwan mempelajari api dan hubungan antara temperatur dan mereka menemukan bahwa warna api adalah merah. Kemudian jika ditinggikan suhunya maka warna api akan menjadi putih. Dan jika dinaikkan lagi suhunya, maka warna api akan berubah menjadi hitam.

Fenomena ini disebut oleh para ulama yakni radiasi benda hitam. Yang menakjubkan adalah Nabi SAW telah menyebutkan fenomena ini, yaitu adanya perubahan warna api.

Nabi Muhammad SAW bersabda,

أُوقِدَ عَلَى النَّارِ أَلْفَ8 سَنَةٍ حَتَّى احْمَرَّتْ ثُمَّ أُوقِدَ عَلَيْهَا أَلْفَ سَنَةٍ حَتَّى ابْيَضَّتْ ثُمَّ أُوقِدَ عَلَيْهَا أَلْفَ سَنَةٍ حَتَّى اسْوَدَّتْ فَهِيَ سَوْدَاءُ مُظْلِمَةٌ

“Api dinaikkan suhunya selama seribu tahun sampai berubah menjadi merah, lalu dinaikkan lagi selama seribu tahun hingga berubah menjadi putih, kemudian dinaikkan lagi selama seribu tahun sampai menghitam, dan itulah yang disebut dengan hitam legam,” (At-Tirmidzi).

Sungguh benar sabda Rasulullah SAW. Maka sudah sepantasnyalah kita meyakini apa yang Rasul berikan dan contohkan pada kita, selaku umatnya. Rasul adalah utusan Allah SWT. Melalui beliaulah Allah menyampaikan firmannya sebagai petunjuk bagi kehidupan kita. Oleh karena itulah, segala apa yang dibawa oleh Rasul tidak dapat diragukan lagi kebenarannya. [rika/islampos/kaheel7/Wikipedia]